Ingin Menunda Menopause, Rajinlah Berhubungan Intim…

by -582 views

Pacificnews.id-.Menopause menjadi hal yang wajar dialami wanita saat usianya sudah tidak muda lagi. Menopause adalah berakhirnya siklus menstruasi secara alami, yang biasanya terjadi saat wanita memasuki usia 45 hingga 55 tahun.

Seorang wanita dikatakan sudah menopause bila tidak mengalami menstruasi lagi, minimal 12 bulan.

Tidak hanya berhenti menstruasi, banyak perubahan lain terjadi dalam tubuh wanita yang menopause, mulai dari penampilan fisik, kondisi psikologis, hingga hasrat seksual.

Sebuah studi baru mengklaim bahwa ada kemungkinan hubungan antara lebih banyak seks dan menopause yang tertunda. Penelitian tersebut telah diterbitkan di Royal Society Open Science.

Baca juga:  Polda Sulut Selesaikan Sejumlah Perkara Melalui Restorative Justice

Melansir dari Healthshots, penelitian ini juga mengklaim bahwa perempuan yang berhubungan seks setiap minggu 28 persen lebih kecil kemungkinannya mengalami menopause pada usia tertentu dibandingkan dengan mereka yang melakukan hubungan seks kurang dari sebulan sekali.

Lebih lanjut, temuan menunjukkan bahwa perempuan yang berhubungan seks setiap bulan 19 persen lebih kecil kemungkinannya untuk mengalami menopause dibandingkan dengan mereka yang tidak melakukan hubungan seks. Yang penting untuk dicatat di sini adalah bahwa seks memang membantu, tetapi perempuan tidak boleh dipaksa seks hanya untuk menunda menopause.

Baca juga:  Sambut Kedatangan Peserta Pertemuan Dewan Gereja Sedunia, Rio Dondokambey: Semua Persiapan Terus Kita Matangkan

Aktivitas seks sendiri bisa didefinisikan sebagai hubungan seksual, seks oral, sentuhan atau bahkan kesenangan diri sendiri.

Meskipun begitu, penelitian lebih lanjut mengenai jenis aktivitas seks yang berpengaruh masih perlu dilakukan.

Seperti yang kita ketahui, menopause adalah tahap yang dihadapi setiap perempuan dalam hidupnya, tetapi waktunya juga tergantung pada genetik.

Tapi menopause juga merupakan konsekuensi dari kebiasaan gaya hidup seperti merokok dan jumlah telur yang dibawa seorang wanita sejak lahir.

Penelitian menunjukkan bahwa perempuan yang sudah menikah mencapai tahap menopause lebih lambat daripada yang belum menikah atau bercerai. Hal ini mengungkapkan bahwa kebiasaan seksual memiliki peran besar.

Baca juga:  Pemprov Sulut dan Korean Air Matangkan Penerbangan Rute Seoul-Manado

Ketika seorang perempuan aktif secara seksual, tubuh menghitung peluang untuk hamil. Dalam kasus lain, ia menemukan ovulasi hampir tidak ada gunanya. Bahkan jika seorang perempuan berhubungan seks, tetapi tidak terlalu sering, tubuh tidak akan menerima sinyal yang jelas.

“Secara mekanis, kemungkinan ada hubungannya dengan estrogen, tetapi kami tidak tahu jalur pastinya,” kata penulis studi Megan Arnot.
(*/pn)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

No More Posts Available.

No more pages to load.