Masalah Ganti Rugi Lahan Waduk Pindol, Limi Mokodompit: Pak Gubernur Sudah Selesaikan

by -1,547 views

Penjabat Bupati Bolmong Limi Mokodompit 

Manado,Pacificnews.id-.Upaya mediasi Pemerintah Provinsi (Pemprov) Sulawesi Utara (Sulut) terhadap sengketa lahan akibat pembangunan Bendungan Lolak di Desa Pindol, Kecamatan Lolak, Kabupaten Bolaang Mongondouw (Bolmong) mendapat titik terang.

Proyek pembangunan Bendungan Lolak dimulai pada 2015 sebagai salah satu Proyek Strategis Nasional atau PSN dari 45 proyek bendungan yang dicanangkan oleh pemerintah.

Letak atau posisi Bendungan Lolak masuk ke dalam area pengembangan Kawasan Industri Bolmong yang ke depannya diharapkan dapat menggerakkan roda perekonomian di Sulut.

Hal ini diungkapkan langsung Gubernur Sulut Olly Dondokambey usai “duduk satu meja” bersama 9 warga yang memiliki 11 bidang lahan yang menuntut ganti untung tanaman. 9 warga tersebut didampingi langsung Plt Bupati Bolmong Limi Mokodompit.

Baca juga:  Kepala OPD Bolmong Diminta Segera Implementasi Tanda Tangan Elektronik

“Tadi sudah ketemu, mereka sudah sepakat bahwa ada tanaman-tanaman yang belum terhitung pada saat kena dampak, sekarang kita hitung ulang. Dan mereka bersyukur, bersedia, mudah-mudahan dalam waktu dekat saya suruh rekap semua,” ungkap Olly kepada awak media di Lobby Kantor Gubernur, Kota Manado, Selasa (19/9/2023).

Olly mengatakan usai perayaan HUT ke-59 Provinsi Sulut pada 23 September 2023, dirinya bakal menuju Jakarta untuk menuntaskan hal ini.

“Minggu depan habis ulang tahun provinsi saya ke Jakarta urus, supaya beres semua, karena ini tugas pemerintah,” kata gubernur.

Baca juga:  Yasti Soepredjo Tertarik Kembangkan Agrowisata Passi Timur

Sementara Limi Mokodompit menjelaskan jika 9 masyarakat yang meminta ganti untung sudah menerima hasil mediasi yang dilakukan pemerintah.

Menurut Limi ganti untung terhadap 11 bidang lahan mempunyai mekanisme yang runut, harus sesuai regulasi.

“Pak gubernur sudah selesaikan. Tentu merujuk pada regulasi aturan yang ada, saya bersyukur masyarakat Pindol menerima dengan senang hati, mereka harus bersabar karena ini butuh proses agar supaya tidak menyalahi aturan dan ketentuan,” jelas Limi.

“Dan sudah direspon oleh pak gubernur untuk diselesaikan dan mereka merasa puas dan itu harus diselesaikan. Ini kan hanya persoalan komunikasi saja,” tandasnya.
(*/stvn)

Baca juga:  HUT Kecamatan Pinogaluman ke-19 Berlangsung Meriah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

No More Posts Available.

No more pages to load.